Edisi ‘bumil’ travelling :D

Assalam wrwb, apa kabar sahabat makkah ?

lama ga posting dan menyapa di blog ini.  Setelah sekian lamaaa banget *kesaanya lama banget* ga isi posting tentang jalan-jalan, dan memang dari kemarin lagi cuti dari jalan-jalan dalam rangka ga dapat izin dari berbagai pihak untuk kesehatan si dede janin *hehe, akhirnya kemarin saya bisa girang jingkrak-jingkrak  menyapa  alam lagi. Uhuy ^^

gamis syar'i semi jeans 2

Gunung – sawah- pohon – udara sejuk – air terjun – dan semua yang alami.. rasanya mampu membuat fresh otak, aliran darah, dan seluruh persendian bahkan lupa juga keluhan-keluhan bumil memasuki usia kandungan 7 bulan (hehe).

Niatnya.. emang agak esktrim, pingin ke curug di bilangan Bogor sana. Tapi… saya cukup tau diri kok akan bahaya disana dengan perut yang sudah membledung, hehe.. yang penting bisa jalan disekitar hutan pinus ajaaa sambil liat pemandangan kanan kiri yang meng’ijo’ aja rasanya udah fresh banget ^^..

gamis syar'i semi jeans 3

Meski ga turun ke bawah curug dan jalan-jalannya singkat banget.. tapi alhamdulillah cukup bisa menjadi sarana refreshing dan tadabur alam.  Apalagi, bisa dapet foto bareng suami edisi lagi hamil (niat banget nih!!)

gamis syar'i semi jeans (edisi bumil)

dari situ juga saya baru engeh  “ow! ow!.. perutku seperti helm :D… agak kaku yaa..tapi apa daya si tukang potret emang ga biasa jadi model nih 😀 jadi gagal deh bikin foto pasangan cihuy 2013 😛

Alhamdulillah ‘ala kulli hal…

*malemnya baru kerasa kaki pegel2, keram2, bahkan pake koyo encok segala 😀

meet old fren ^^
meet old fren ^^

Depok, 10 November 2013

Photographer : suami

Lokasi : kawasan curug nangka

Wardrobe : gamis syar’I semi jeans by makkah

Sms center : 085770888910

semi jeans

Advertisements

Tips Berbusana : ” Agar Gamismu, Lebih Syar’i ! ” ^_^

Akhirnya saya tertarik untuk menuliskan ini ketika seorang customer berkata : kata seorang tukang jahit yang menjual gamis syar’i, bahan jersey masih dikaji standart ke’syar’i-annya, karena bahannya yang menempel di badan. *wow! Mendengar hal tersebut saya sebagai penjual gami syar’I berbahan jersey jadi dag-dig-dug,  seperti mendengar sebuah penelitian saya yang diragukan ke-absah-annya ! hahay..

Jadi begini para muslimat yang insya Allah selalu istiqamah dalam berbusana taqwa… 😉

Lepas dari bahan jersey atau bukan, saya ingin sekedar share tentang tips berbusana (khususnya bergamis), agar nyaman, aman dan sesuai syari’at tentunya 🙂 *tidak tipis, tidak transparent, tidak membentuk lekukan tubuh, tidak dan tidak lainnya yang menyimpang dari makna menutup aurat secara lahiriyah. Sebelumnya, izinkan saya bercerita yaaa……

Ingat sekali ketika dulu waktu masih di pesantren, ketika akhirnya pesantren memutuskan ada seragam gamis setiap hari – hari tertentu, beberapa teman protes.  “ kenapa harus gamis? Pakai gamis malah membentuk tubuh !” aku yang waktu itu masih santri baru malah melongok, dalam hati berfikir : kenapa harus gamiis… kenapa ga pake jeans ajaa…. >.<

Akhirnya seragam gamis itu pun melekat di tubuh kami, satu hal yang slalu saya heran, adalah kelakuan teman-teman yang agak aneh : sudah pakai gamis, pakai rok lagi ! duh… boros bin mubadzir cucian bangeet siih !! diantara teman sekelas hanya aku yang ga pake dalaman apa-apa kalau bergamis. Duh asyiik.. rasanya ‘semeriwing’.. hihi.. adem2 gitu.. tapi baru sehari bergamis, sudah langsung dipanggil ustadzah dengan sederet hukuman, katanya karena tidak menutup aurat dengan sempurna. Nah lho, ini ada seragam gamis, udah dipake, masih dibilang ga menutup aurat..?? *masihluguceritanya

Tapi lama-lama , malu juga ngeliat bentuk paha dan betis yang kecil itu melekat di gamis kalau angin lagi berhembus. Kata teman-teman,,, : makanya pakai rok lagi !! sejak saat itu, saya selalu mengenakan rok ketika bergamis. Bahkan saya membuat sebuah rok khusus untuk bergamis, dengan kriteria : tebal tapi ga berat, ga terlalu panjang, ukuran pinggang-pinggul harus pas dan nyaman.

 

bergamis tetep bisa manjat ^^

bergamis tetep bisa manjat ^^

teman sekelas di pesantren

teman sekelas di pesantren

Ternyata, dalam dunia fashion, aturan itu juga berlaku. Untuk beberapa tamu, ibu saya yang seorang tukang jahit selalu memberi saran kepada pelanggannya :

“ibu pakai rok dalaman lagi bu.. biar jatuh dibadan bagus.. seperti saya niy bu..“

“ kenapa harus pakai rok lagi bu nur? Kan sudah ada gamis..?”

“ karena pinggul saya kecil bu, sedangkan pinggang dan dada saya besar, jadi ga imbang.. kelihatan aneh kalo bergamis, jadi biar imbang.. saya selalu pakai rok, biar bawahnya juga lebar..” begitu kata ibu saya.

Saya ingat persis, dan saya catat baik-baik.

————————————————————————————————————————

Dari sana saya menyimpulkan, 

  • Inner / dalaman itu tentu perlu dan penting dalam berpakain gamis yang syar’I, agar tidak membentuk aurat. Ada beberapa jenis inner :

 

  1. Rok saja : pilihlah bahan yang nyaman, tidak menempel dengan bahan, bahan tebal dan sedikit kaku agar dapat menahan bahan gamis untuk tidak menempel di paha. Untuk inner rok, cocok dikenakan pada gamis bahan katun, bahan sifon, sutra,dan model gamis yang lurus ( bukan line A)
  2. Gamis Manset kaos : pilihan bahan yang nyaman dan jangan terlalu ketat. Inner kaos seperti ini cocok untuk inner gamis berbahan jersey, sifon, brukat, dan type gamis model line A (payung).
  3. Celana manset  ( yang ini tidak saya rekomendasikan untuk bergamis, kecuali untuk yang memakai rok bahan kaku seperti bahan jeans ).
  4. Kulot : sejujurya saya belum pernah memakai inner kulot, karena memang tidak suka dengan kulot ^^

flowersifon-purple1 sifon transparant dengan gamis inner

  1. Selain berfungsi menutup aurat, inner juga berfungsi untuk fashion :
    1. yang kurus bisa terlihat gemuk, seperti saya ini ^^
    2. kalo bahan gamisnya sensitive dengan keringat (seperti sutra misalnya) , inner bisa menjaga keawetan gamis kita ^^
    3. yang gamisnya transparent, bisa menjadi variasi warna gamis itu sendiri ,
    4. Yang punya bentuk body buah pear (besar diatas), inner rok bisa menjadi penyeimbang
    5. Bisa menjadi variasi.  Sampai sekarang saya punya rok inner model ‘klok’ di bawah, untuk dipadukan dengan model gamis yang lurus-lurus saja.. hasilnya bisa jadi lebih cantik.. ^^ 

photo (29)

***

Oya teman-teman, yang punya pengalaman : Mensiasati agar busanamu lebih syar’i…… dishare yuk! Tiga cerita terbaik akan mendapatkan souvenir cantik dari makkah ; berupa gamis inner dan jilbab classic makkah (size warna boleh pilih 😉
  1. Berikan tips versi kamu, yang sesuai dengan pengalamanmu. Tidak harus bergamis ya.. misalnya ketika harus pakai celana, kebaya, dsb J intinya :  mensiasati agar busana kita lebih syar’I !
  2. Ada tampilan foto, gambar, dapat point lebih.
  3. Jangan banyak2 ya.. 2 halaman aja 😉
  4. Krim ke gamismakkah@gmail.com deadline tgl 1 maret pukul 00.00

Dear Polkadot… ^_^

polkadot chic,,

akhirnya kesampaian juga bikin baju polkadot..sempet bingung juga dengan bahan ini.. pingin bikin yang ga pasaran.. tapi ga pingin kampungan.. bahkan sempat mikir bisa-bisa kaya badut kalo pake baju polkadot 😀 hehe..

ini penampakan jilbabnya..

jilbab polkadot

ini penampakan  dari belakang… ^_^

IMG_2355

Date : 21 Januari 2013

location : Bandara Sultan Syarif Kasim II

photografer : hubby

wardrobe : makkahcollection

*sementara ini belum produksi, menunggu respon dari sahabat semuanya..mohon respon dan masukannya untuk diproduksi lebih lanjut ^_^

Ketika harus berubah tampil formal …??

Assalamu’alaikum wrwb muslimah semuanya..

sedikit sharing tentang pengalaman niy, semoga saja bisa bermanfaat.

jadi,, meski saya berkecimpung di dunia fashion, tapi terus terang saja saya tidak terlalu ‘ribet’ dengan urusan fashion ^_^ kriteria saya siy cuma 3 :

1. bahan bagus,

2. pola & kualitas jahitan bagus,

3. nyaamaan bangeet dipakai ^_^

itulah akhirnya kenapa saya membuat gamis2 sendiri untuk saya kenakan 😀 hehe. soalnya mau keliling pasar n mall sekalipun susaaah banget nemu gamis yang cucok, agak rewel niy. padahal mah yang dicari simpel2 aja..^-^ hehe

nah, ini ada cerita pengalaman ketika tampil santai, tiba-tiba mendadak harus formal. untungnya,,, saya selalu menyelipkan pashminah / jilbab selendang di tas. selendang tersebut sering saya kenakan untuk alas sholat, untuk penghangat tubuh, sering juga jadi selimut kalo larut di perjalanan. hehe..

story with gamis syar'i

simple by syar'i dress

tampil dengan gamis syar'i 2

tampil beda dengan gamis syar'i